Beberapa ekor lalat nampak terbang berpesta diatas sebuah tong sampah didepan sebuah rumah. Suatu ketika anak pemilik rumah keluar dan tidak menutup kembali pintu rumah kemudian nampak seekor lalat bergegas terbang memasuki rumah itu. Si lalat langsung menuju sebuah meja makan yang penuh dengan makanan lezat.“Saya bosan dengan sampah-sampah itu, ini saatnya menikmati makanan segar” katanya.

Setelah kenyang si lalat bergegas ingin keluar dan terbang menuju pintu saat dia masuk, namun ternyata pintu kaca itu telah terutup rapat. Si lalat hinggap sesaat di kaca pintu memandangi kawan-kawannya yang melambai-lambaikan tangannya seolah meminta agar dia bergabung kembali dengan mereka.
Si lalat pun terbang di sekitar kaca, sesekali melompat dan menerjang kaca itu, dengan tak kenal menyerah si lalat mencoba keluar dari pintu kaca. Lalat itu merayap mengelilingi kaca dari atas ke bawah dan dari kiri ke kanan bolak-balik demikian terus dan terus berulang-ulang. Hari makin petang si lalat itu nampak kelelahan dan kelaparan dan esok paginya nampak lalat itu terkulai lemas terkapar di lantai.
Tak jauh dari tempat itu nampak serombongan semut merah berjalan beriringan keluar dari sarangnya untuk mencari makan dan ketika menjumpai lalat yang tak berdaya itu, serentak mereka mengerumuni dan beramai-ramai menggigit tubuh lalat itu hingga mati. Kawanan semut itu pun beramai-ramai mengangkut bangkai lalat yang malang itu menuju sarang mereka.
Dalam perjalanan seekor semut kecil bertanya kepada rekannya yang lebih tua, ” Ada apa dengan lalat ini Pak?, mengapa dia sekarat?”. “Oh.. itu sering terjadi, ada saja lalat yang mati sia-sia seperti ini, sebenarnya mereka ini telah berusaha, dia sungguh-sungguh telah berjuang keras berusaha keluar dari pintu kaca itu namun ketika tak juga menemukan jalan keluar, dia frustasi dan kelelahan hingga akhirnya jatuh sekarat dan menjadi menu makan malam kita”
Semut kecil itu nampak manggut-manggut, namun masih penasaran dan bertanya lagi “Aku masih tidak mengerti, bukannya lalat itu sudah berusaha keras? kenapa tidak berhasil?”. Masih sambil berjalan dan memanggul bangkai lalat, semut tua itu menjawab, “Lalat itu adalah seorang yang tak kenal menyerah dan telah mencoba berulang kali, hanya saja dia melakukannya dengan cara-cara yang sama”.
Semut tua itu memerintahkan rekan-rekannya berhenti sejenak seraya melanjutkan perkataannya namun kali ini dengan mimik & nada lebih serius. “Ingat anak muda, jika kamu melakukan sesuatu dengan cara yang sama namun mengharapkan hasil yang berbeda, maka nasib kamu akan seperti lalat ini”
Melihat Neneknya sedang asyik menulis Adi bertanya, “Nenek sedang menulis apa?”

Mendengar pertanyaan cucunya, sang Nenek berhenti menulis lalu berkata, “Adi cucuku, sebenarnya nenek sedang menulis tentang Adi. Namun ada yang lebih penting dari isi tulisan Nenek ini, yaitu pensil yang sedang Nenek pakai. Nenek berharap Adi dapat menjadi seperti pensil ini ketika besar nanti.”

“Apa maksud Nenek bahwa Adi harus dapat menjadi seperti sebuah pensil? Lagipula sepertinya pensil itu biasa saja, sama seperti pensil lainnya,” jawab Adi dengan bingung.

Nenek tersenyum bijak dan menjawab, “Itu semua tergantung bagaimana Adi melihat pensil ini. Tahukah kau, Adi, bahwa sebenarnya pensil ini mempunyai 5 kualitas yang bisa membuatmu selalu tenang dalam menjalani hidup.”

“Apakah Nenek bisa menjelaskan lebih detil lagi padaku?” pinta Adi

“Tentu saja Adi,” jawab Nenek dengan penuh kasih

“Kualitas pertama, pensil dapat mengingatkanmu bahwa kau bisa melakukan hal yang hebat dalam hidup ini. Layaknya sebuah pensil ketika menulis, kau jangan pernah lupa kalau ada tangan yang selalu membimbing langkahmu dalam hidup ini. Kita menyebutnya tangan Tuhan, Dia akan selalu membimbing kita menurut kehendakNya”.

“Kualitas kedua, dalam proses menulis, kita kadang beberapa kali harus berhenti dan menggunakan rautan untuk menajamkan kembali pensil yang kita pakai. Rautan itu pasti akan membuat pensil menderita. Tapi setelah proses meraut selesai, pensil itu akan mendapatkan ketajamannya kembali. Begitu juga denganmu, dalam hidup ini kau harus berani menerima penderitaan dan kesusahan, karena merekalah yang akan membuatmu menjadi orang yang lebih baik”.

“Kualitas ketiga, pensil selalu memberikan kita kesempatan untuk mempergunakan penghapus, untuk memperbaiki kata-kata yang salah. Oleh karena itu memperbaiki kesalahan kita dalam hidup ini, bukanlah hal yang jelek. Itu bisa membantu kita untuk tetap berada pada jalan yang benar”.

“Kualitas keempat, bagian yang paling penting dari sebuah pensil bukanlah bagian luarnya, melainkan arang yang ada di dalam sebuah pensil. Oleh sebab itu, selalulah hati-hati dan menyadari hal-hal di dalam dirimu”.

“Kualitas kelima, adalah sebuah pensil selalu meninggalkan tanda/goresan. Seperti juga Adi, kau harus sadar kalau apapun yang kau perbuat dalam hidup ini akan meninggalkan kesan. Oleh karena itu selalulah hati-hati dan sadar terhadap semua tindakan”.

“Nah, bagaimana Adi? Apakah kau mengerti apa yang Nenek sampaikan?”

“Mengerti Nek, Adi bangga punya Nenek hebat dan bijak sepertimu.”

Begitu banyak hal dalam kehidupan kita yang ternyata mengandung filosofi kehidupan dan menyimpan nilai-nilai yang berguna bagi kita. Semoga memberikan manfaat.

Welcome to Student.ipb.ac.id. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!

 

KOMPAS.com - Berbagai produk antiseptik yang sebenarnya ditujukan untuk mencegah bakteri masuk ke tubuh ternyata juga bisa terkontaminasi organisme dan patogen.

Dalam laporan yang dimuat dalam New England Journal of Medicine, para ilmuwan dari U.S Food and Drug Administration (FDA) menjelaskan wabah penyakit bisa timbul karena kontaminasi produk alkohol sekali pakai atau antiseptik peralatan bedah.

“Petugas kesehatan harus waspada bahwa produk antiseptik topikal yang terkontaminasi bisa menyebabkan infeksi dan hasil isolasi klinis spesimen mikroba membuktikan produk tersebut terkontaminasi,” tulis para ilmuwan dalam laporannya.

Menurut Dr.Bruce Hirsch, ahli penyakit infeksi, tidak ada produk yang bisa bebas bakteri 100 persen. “Bakteri sangat banyak jenisnya dan mereka bisa beradaptasi di berbagai lingkungan,” katanya.

Meski begitu, menurutnya FDA seharusnya bisa mewajibkan produsen antiseptik untuk mensterilkan peralatannya. Saat ini produk antiseptik tidak diproduksi dalam lingkungan yang steril.

Keharusan bagi produsen produk antiseptik untuk menyediakan lingkungan yang steril memang tidak ada karena dahulu para pakar menganggap setiap patogen akan mati dengan sendirinya dalam produk antiseptik.

Namun kenyataannya tidak demikian. Menurut penelitian yang dilakukan FDA, beberapa wabah penyakit di AS belakangan ini timbul karena kontaminasi alat-alat medis atau produk antiseptik.

Sayangnya memang sulit untuk mendeteksi ada tidaknya kontaminasi dalam suatu produk atau menemukan darimana cemaran itu berasal.

Misalnya saja produk alkohol untuk mensterilkan bagian kulit pasien sebelum dibedah. Jika produk itu terkontaminasi belum tentu setiap pasien akan sakit. Namun jika produk itu menyebabkan penyakit pada pasien lain, tetap sulit untuk mengisolasi produk itu sebagai penyebab infeksinya.

Kontaminasi produk bisa terjadi selama proses pembuatan atau saat digunakan. Beberapa produk yang pernah terkontamintasi antara lain idophors (antiseptik yang mengandung iodine), produk-produk alkohol, antiseptik sebelum operasi, serta antiseptik untuk membersihkan alat-alat bedah.

Saat ini, FDA sedang mengkaji perlu tidaknya perusahaan alat medis menciptakan ruang produksi yang steril.

Categories
Bookmarks